Hasrat Bertukar Pasangan Keempat

Posted by laras pratiwi on Wednesday, September 5, 2012

 Ini Adalah Kisah lanjutan dari kisah sebelumnya : Hasrat Bertukar Pasangan Ketiga
 
 
  Menit ke-39,
'.. Ah, ah, ah ah ah.. ahzz ahzz ahzz.. Astroo..Azzttrr.. enak bangett teruzzhh..'
Catatan:..hasil rekamannya ini jernih benar..

Menit ke-42,..(41 menit sejak kutinggalkan mereka berdua di kamar itu)..
'ah ah ah ah, aacchh.. Ampunn akuu.. aku ampuunn.. azzttrr.. Ampuni akuu.. azzttrr.. Ampunn..'
Catatan: suara istriku melengking tinggi.. Terbayang wajah istriku yang menyeringai menahan nikmat..

Menit ke-44,
(terdengar bantingan atau tendangan kaki kaki.. Ada suara benda beradu.. bllk, bllk.. rasanya kaki-kaki yang menendang. Mungkin kaki istriku yang menggelinjang menahan kenimatan)
'.. Ammpuunn AZZTRR..oozzhh hheemm..'
Catatan: mungkin Astro menjilati perut istriku.. kemudian turun ke kemaluannya.. suara istriku macam itu pasti disebabkan dia dalam nafsu birahi yang sangat luar biasa..

Menit ke-45,
'..aku nggak tahan Astroo.. Masukinn yaa.. kamu jangan menyiksa tantee.. Aazztroo.. tulungin tantee.. Tante haus bangett..'
Catatan: terus terang aku nggak tahan mendengar cuplikan ini, perasaanku campur aduk.. kembali aku stop dulu.. Aku ke beranda untuk cari angin..

Menit ke-50,
'plak plak plak plak (sepertinya istriku menampari tubuh Astro).. Udah udah udah udah.. kamu gila banget sihh.. Udah udah hah hach hach hach..'
Catatan: pasti sprei, bantal dan selimut di ranjang berantakan oleh gelinjang birahi istriku ini..

Menit ke-51,
'Hhuuaacchh..' (suara Astro seperti kerbau melenguh)
'.. hhuullmm hhllpp.. Hhllpp.. eecchh eecchh eech.. oohh.. enakk sekalii.. kamuu nakall banget siihh.. Akkuu saayyang kamuu yaahh..hhllpp hllpp.. oohh.. enak bangett sihh.. Mana kontolmu sayangg.. Aku pengin kamu perkosaa yaahh..pakai kontol gedemuu yaa sayangg.. Sssinii.. Sinii.. uuhh.. uh uh uh aahh aahh aahh ach achach yaacchh yach yach.. uhh sempit bangett..AKH.. sakkiitt uh saakkiitt nihh.. uh uh uh Astroo.. gede banget sihh.. nggak muat nihh.. ayyoo..ayoo dorongg..'
'Tantee.. nonok tante sempit bangett uhh enaknyaa.. sempit nihh..uuhh..'
'Kamu ludahin dulu dikitzz.. yyaa.. yy.. yy.. uaahh..yyaahh..'
Catatan: istriku nampak histeris sekali, benar-benar detik-detik penetrasi yang sangat menggetarkan.. aku cemburu banget ama si Astro.. tapi kontolku ngaceng. Aku membayangkan wajah istriku yang menyeringai menerima tusukan-tusukan awal kontol yang sangat gede milik Astro itu..

Menit ke-54,
'Yaahh.. Pelan dikitzz.. Pelann.. Ayyoo.. ayoo ayo ayoo Azzttrr.. dorongg goyang.. Tarikk.. ayoo cepetan dikit.. plak plak plak plak' (itu pasti tamparan istriku lagi yang marah karena kayaknya Astro sengaja memainkan ujung kontolnya di mulut vagina istriku hingga dia kelabakan setengah mati)..
'Kamu nyiksa banget ssiihh..jangan gituu dongg.. Aayyoo..AAzztrr.. Aayyoo..'
Catatan: memang kurang ajar banget si Astro ini. Dia sangat berpengalaman mempermainkan perempuan. Dengarkan saja tadi itu..

Menit ke-58,
'Hah hah hah hah.. Hech hech hech hech hah hech hah hech hah hech hah..flok flok flok flok slp slp slp slp..uh uh uh uh.. hech hech hech hech..flok flok flok.. Slp slp slp..'
Catatan: lucu ya, kalau hanya dengar suara saja.. Seperti orkes kodok sama angin di rerumputan.. Bersahut-sahutan..

Menit ke-64,
(masih berlanjut sama..)
'.. Ah ah ah ah..uh uh uh uh.. oocchh Astroo aa kk kkuu aakku.. Mauu kk kke lluuarr Assttrroo.. Aakkuu barruu pertaammaa merasakan seperti ini.. Seperti mauu kencingg..uuhh nggak tahan niihh nikmaatt bangett'
Catatan: nah.. Ini yang ditunggu.. Istriku di ambang orgasme..

Menit ke-66,
'..heh heh heh hah hah hah.. Dduu duu ddu..hech hech hech hech.. slup slup slup slep slep slep slep slup slup slup slup slep slep slep, heh heh heh heh slup slup slup..Astroo..'
'AArrcchh.. UUcchh..Uuucchh.. Aaacchhzz.. Ttaannttee.. '
Catatan: mereka sama-sama di puncak birahinya.. genjotan, isapan, cengkeraman, sedotan tercampur aduk.. didesak-desak birahinya yang tak lagi terkendali.. inilah puncak itu..coba saja dengar berulang-ulang..

Menit ke-71,
'hhaahh..hheehh..'
Catatan: mungkin saling menarik nafas panjang sesudah pergulatan yang panjang.. sambil sama-sama telentang di ranjang..

Menit ke-75,
'clep.. hhllpp.. Ccllpp.. Hhoohh.. aku sudah lamaa sekali nggak ngrasain macam ini Astroo.. Ternyata kamu bisa memberikan kenikmatanku lagii.. sudah lama banget aku menunggu macam begini..'
'Khan ada suami tante..'
'Ah dia hanya dulu banget.. Saya ingatnya cuma dua kali.. Dulu baru-baru kawin.. udah itu nggak pernah lagi.. hhoohh.. Itu kamu koq masih bgaceng siihh.. kenapa?'
'.. iyaa tante.. kebiasaan nih, kalau belum diisepin nggak mau nunduk dia.. benar yaa.. tante isepin yaa..'
'sini sayangg .. gedenyaa.. uhh kepalanyaa kaya helm Nazi banget niihh.. hhuullmm hhuullmm hhulm.. slurrpp slurrpp.. slurrpp..'
'Enak tantee teruss tseruuss.. ohh enakk..'
Catatan: kembali mereka saling mencium.. menceritakan keadaanku.. ahh.. pakai bonus lagi..istriku memberikan bonus dengan mengisep-isep kontol Astro..

Menit ke-80,
'..yah gitu tante.. bijinya.. nih nih sinii nihh..yyaahh.. tan.. Tan.. tan..ttee.. aku mau kkeluarr.. Teruss tanttee.. keluarr.. Ooocchh.. minumm minumm yaa telenn nihh telenn tantee.. semuaa.. Telenn teruss..'
Catatan: tentunya istriku cukup gelagapan menerima tumpahan itu..

Menit ke-85,
'maafin tadi tante.. aku nggak bisa nahanin.. sakit yaa..'
'nggaak.. nggaak pa pa kok.. aku juga menikmati banget koq..'
Catatan: lelaki sama saja.. siap bikin salah dan siap minta maaf..

Menit ke-86,
'.. hallo paak.. sudah pak, bapak naik deh, ini Astro mau balik.. yaa..'
Catatan: itu telpon untukku..

Demikianlah cuplikan rekaman istriku bersama Astro. Rekaman aslinya aku simpan rapat-rapat. Pada labelnya kutulisi 'Reportase Pasar Induk, soal biaya angkutan', sesuai dengan profesiku selaku konsultan pemasaran dari PT RR, yang banyak berhubungan dengan aspek pasar untuk produknya. Kemudian kuberi no kode: xxPP-01. Tulisan di label itu kuperhitungkan tidak akan menarik keingintahuan orang, dan nomer kodenya ada buntut PP-01, untuk mengingatkanku bahwa itu adalah rekaman ke 1 di hotel PP. Kemudian kusimpan dalam rak pekerjaanku campur dengan rekaman lain yang benar-benar hasil kegiatan profesiku. Beres. Sesekali aku akan mendengarkan ulang. Nikmat mendengarkan detik-detik erotik itu untuk membangkitkan libidoku.

*****

Rekaman kedua, istriku bersama Irfan, pada catatan menit ke menit rekaman ini hanya aku ambil yang jelas-jelas beda dari rekaman yang pertama, agar tidak membosankan, dan yang aku ambil dibawah ini sangat menarik, si Irfan ini memiliki khayalan seks yang beda. Sebagai pekerja panti pijat dia memiliki keberanian untuk menampilkan khayalannya. Dan pintarnya dia bisa mengajak istriku untuk masuk ke dalam khayalnya..

Menit ke-3, setelah aku menekan tombol REC,
'..ss.. Gimana irfan.. aku dimana pijatnya..?'
'sorry tantee aku nggak bisa mijat nihh..'
'lhoo.. Khan dari panti pijat.. Masa nggak bisa pijat sihh..'
'kalau mijat aku cuma mijat yang masih gadis-gadis saja tante.. kalau tante tante biasanya saya yang dipijat.. gimana.. ya..?'
'Gimana.. janjinya dari panti pijat khan mau pijatin aku..'
'Yaa.. gimana kalau tante pijitin aku dulu.. nih pijit aku nihh.. nihh..'
'Ooouuhh.. Gede bangett uuhh.. panjangnyaa..'
'Tante sun yaa.. uuhh..'
'Sinii.. tante pengin bangett Irfaann.. sinii.. kau yang sinii..'
'Sini Yem.. Paryem.. Sini pijit akuu..'
'lho koq Yem sii hh..'
'kamu itu pelayanku.. Kamu musti pijitin aku..'
'Ah kamu gimana sih.. Koq kasar gitu..'
'Uuhh gedenyaa.. Aku sun yaa.. eei eei eeii.. Tunggu dulu.. kamu mau apa..'
'Kamu gimana sih Irfan.. kamu mau cium ini ya..'
'Yaa pengin bangett..'
'Kamu panggil apa sama aku tadi.. Irfan..'
'Kamu cium ini nggak..'
'Mauu..'
'Kalo begitu panggil dulu tuan Irfan gitu..
'Ayoo .. tuan Irfan.. Ooohh'
'aahh ada ada saja sihh..'
'Kan kamu aku bayar nanti..'
'Ya mau nggak kalau nggak mau.. aku pijat tante saja terus balik..'
'Mauu tt.. ttuu.. ttuuann Irfann.. Apa.. Tuan Irfan..'
'Sekali lagi..'
'Yaa tuan Irfann.. aku mau.. eii eii eii'
'kamu bilang Yem mau cium kontol tuan Irfan gitu..'
'Au uhh uhh aa..'
'Yy .. yem mau ciumin kontol tuan Irfan.. '
'sini.. jilati dulu yaa.. Biar aku nafsu.. Soalnya kamu udah peyot.. khan aku susah ngacengnya..'
'Jangan begituu tuan Irfan..'
'Ayoo jangan ngomong ajahh..'
'Uuuhh.. aacchh gede bangett..'
'Huuhh.. Llpp.. hhllpp.. hhllp.. uh enak yemm lidahmu enak bangett yemm.. terus yemm..'
'Tuan mau terus yaa..'
'Yaa yemm jilatin sininyaa.. Nihh..nihh ya turun lagii.. Ayyoo yemm..'
Catatan: ternyata si Irfan ini jenis pengkhayal seks.. Istriku dipandangnya budaknya yang mau jilatin kontolnya.. Huh.. dan istriku demikian cepat mengikuti khayalannya.. dia menyerah.. Rupanya khayalan kenikmatan diperbudak akhirnya hadir pada istriku.. Menarik.. ini pasti membuat banyak pengalaman erotik bagi istriku..

Menit ke-8,
'oohh tuan Irfann.. Yem puas banget dengan kontol tuan inii.. Baunyaa sedapp tuaann.. aku boleh jilati selangkanganmu ya tuan irfann.. hheehh.. oohh..oohh oohh ohh oohh.. Hhuuhh hhuuhh hhuuhh..'
Catatan: benar-benar telah memasuki dunia khayal Irfan.. dia sudah menjadi budaknya.. Bahkan namanya adalah Yem itu..

Menit ke-15,
'kamu yang kerja.. Bukan aku Yemm.. kamu khan budakku.. pelayankuu.. Sini naikk.. kamu masukkan sendiri kontolku ke anunya kamu.. Yemm..'
' Yaa tuan Irfann.. Yem mauu .. biar Yem yang bekerjaa yaa.. tuan Irfan tiduran saja.. Hhheehh cepatt..'

Catatan: rupanya istriku sudah kepingin kontol Irfan menembus memeknya, dia minta Irfan untuk memasukkan kontolnya ke lubang kemaluannya.. tuan Irfan menyuruh budaknya menaiki dia. Yem patuh.. Dia diatas tubuh Irfan, kontol Irfan dia masukkan ke memeknya sendiri..

Dengan posisi istriku yang menunggagi Irfan, mereka saling genjot-genjotan selama 5 menit, kemudian mengubah posisi dengan secara bersama-sama rebah ke samping tanpa melepas kontol dari lubang kemaluannya untuk kemudian meneruskan genjotannya selama 4 menitan hingga istriku meraih orgasmenya.. langsung keluar di memek istriku.. ini banyak sekali.. Rasanya seperti ber-liter-liter.. Ini pertama kalinya memek istriku diisi sperma lelaki lain..
Menit-menit berikutnya sesudah persetubuhan yang pertama rekaman menangkap aktifitas mereka, istirahat, mengambil minuman dari lemari es, ngobrol erotis, sesekali berkecupan..

 
Menit ke-55,
'.. Yem aku punya anjing di rumah, dia senangnya njilatin aku..'
'ya aku tahu tuann..'
'tau apaan, aku belon ngomong kok..'
'tuan Irfan khan pengin aku jadi anjing khan?? aku mau jadi anjing tuan Irfan.. nanti aku sedotin seluruh tubuh tuan.. Sini ..sini.. Sini.. Sini.. yang sinii.. Aku pengin..'
'benar kamu Yeemm.. Aku jadi horny nihh..'
'benar tuan biar aku jadi anjing tuann..'
'uuhh jadi pengin kencing.. (terdengar seseorang bangkit dari kursi, langkah-langkah kaki, pintu yang dibuka kemudian ditutup, klek,.. sesaat kemudian ada langkah kaki lagi, pintu dibuka lagi..)
'..tuann Irfann.. Aku sayang tuuaann.. Aku khan anjing tuann.. Aku pengin dikencingan tuann.. Biar aku minum niihh yaa..'
'kamu gila Yemm mana kencing mau diminumm..'
'Tapinya aku pengin banget tuann.. Boleh yaa.. ayyoo tuann..'
'Yemm.. aduhh Yemm.. tt ..tt.. sseerr..'

'glek glek glekk siieerr.. ssiierr.. gluk gluk.. Wwuurhh.. Uuuhh.. Anget tuann.. aku mandi yaa..'
'O, ya.. (terdengar suara gelas di kamar mandi di ambil).. kricik kricik ssiirrccss.. Kriciicc.. ssiirr.. nanti kalau aku haus aku punya birr.. hi hi hi..'
'Kamu edan Yemm.. Kamu mandi dulu.. N'tar sepreinya basah lho..'
'Biarin sedepp koq baunyaa.. ntar suamiku biar ikut menikmati.. Hi hi hi.. (kembali suara pintu ditutup dan langkah-langkah kaki).. Uuhh sedep banget kencing tuan Irfann.. Aku baru pertama lho minum kencingg.. Aku khan anjing tuann.. Sekarang aku akan menjilati kamu yaa..'
'bagaimana kalau aku panggil Melky, itu nama anjingku.. Melkyy.. Jilatin ini nihh.. ayyoo jilatinn.. N'tar diupahinn..'
'Oohh tuaann ssllurpp.. Slpp.. clp ccllpp ssllpp.. tuankuu..ssllpp..'
'Ayyo Melky sini.. inii.. yaa situu.. Kamu sedot-sedot sampai cupangnya keluar yaa anjingkuu..'
'hhuuhh ccllp ccllpp..'
Catatan: acara istriku jadi Melky, anjing tuan Irfan ini panjang banget.. terkadang mereka berhenti istirahat, terutama istriku.. Kemudian di sambung lagi.. Target Irfan adalah seluruh tubuhnya dicupang oleh sedotan dan jilatan bibir dan lidah istriku.. dia mau pamer pada temannya.. menunjukkan bahwa ada perempuan yang tegila-gila padanya yang menciumi selruh tubuhnya.. disela-sela itu Irfan sempat ngentot lagi istriku.. dengan style anjing pula..

Menit ke-85,
'.. aahh tuann Melky pengin lagi nihh.. Pengin ngrasain kontol tuan yang gede nembakin memek Melky dari belakang ya tua Irfann..'
'Yyyaa.. aku pengin juga sesudah lihat ni nihh bokong kamu.. Uuh seksi bangett.. palk plak plekk plekk.. aduuhh aku jadi ngaceng beratt..'
'Pelann tuann adu du duuhh.. uuhh eenakk.. uuhh.. Yyyaa teruss tuann tusuukk teruss.. uuhh.. huh huh huh huh hah hah hah ha uh uh uh uh uh..'
Catatan: Irfan ngentot istriku dengan gaya anjing ini berlangsung terus menerus hingga 10 menit, istriku sudah 3 kali meraih multi orgasme (orgasme yang bersambung-sambung), tetapi Irfan sama sekali belum keluar.. dia bilang baru bisa keluar kalau di kocok..

Menit ke-95,
'kocok deh tuan Irfan.. Kocok yaa.. n'tar aku biar nadahin pakai mulutku.. Kocok ya tuan di mulutku.. Aku pengin minum air mani tuann..'
Catatan: 3 menit kemudian Irfan baru bisa ngeluarkan spermanya, selama itu istriku terdengar hah hah hah sepertinya anjing yang mengeluarkan lidahnya menunggu muncratnya sperma tuannya..

Kembali mereka istrirahat, minum dan makanan kecil yang tersedia di kamar.. sesudahnya Irfan minta istriku terus mencupang bagian-bagian tubuh lainnya.. ini baru selesai pada menit yang ke 138, diseling dengan beberapa kali istirahat lagi..

Menit ke-142,
'tuann aku pengin lagi nihh.. tadi enak bangett tuhh.. Iniku masihh gatell nihh.. Bolehh yaa..,'
'aku cape Yemm.. Gimana kalo lu ngentot aja pake jempol kaki gue.. aku mau tidur dulu yaa.. cape Yemm.. Kamu khan harus patuh padaku.. yaa..'
'Bolehh tuann.. akuu akan ciumin ini sambil ngentot jempol ttuann.. oohh.. bolehh yaa..'
'ayyoo.. pokoknya aku akan tidurr.. Terserah kamu Yemm..'
Catatan: yang terdengar selanjutnya kecupan-kecupan bibir dan desah-desah histeri istriku.. ada suara ple pleple.. kurang jelas.. Mungkin itu jempol dan jari kaki Irfan yang ditelan memek istriku.. istriku kembali meraih orgasmenya..setelah dia nyiumin kontol Irfan yang tertidur serta ngentotin jempol dan jari kakinya..

Menit-menit berikutnya tidak banyak hal-hal untuk diceritakan, pita rekaman sepi.. Rasanya mereka tertidur..

Menit ke-182,
'klek klek.. tok tok tok.. klek.. pa.. pa.. paa..'
Catatan: itu suara kunci dan ketokan pada connecting door dan istriku yang membangunkanku di kamar sebelahnya..

Cuplikan rekaman kedua, dimana istriku ngentot sama Irfan selesai. Sebagaimana sebelumnya, rekaman aslinya aku simpan rapat-rapat. Pada labelnya kutulisi 'Reportase Pasar Induk, soal biaya angkutan 2', sesuai dengan profesiku selaku konsultan pemasaran dari PT RR, yang banyak berhubungan dengan aspek pasar untuk produknya. Kemudian kuberi no kode: xxPP-02. Tulisan di label itu kuperhitungkan tidak akan menarik keingin-tahuan orang, dan nomer kodenya ada buntut PP-02, untuk mengingatkanku bahwa itu adalah rekaman ke 2 di hotel PP. Kemudian kusimpan dalam rak pekerjaanku campur dengan rekaman lain yang benar-benar hasil kegiatan profesiku. Beres. Sesekali aku akan mendengarkan ulang. Nikmat mendengarkan detik-detik erotik itu untuk membangkitkan libidoku.

Peristiwa ke-2

10 hari sudah sejak awal istriku minta dientot lelaki lain. Sore ini dia kembali nampak gelisah.
'Paa.. Mas.. aku udah pengin lagi nihh.. udah gatel nihh .. ingat nggak papa yang jilatin iniku saat mama masuk kamar sebelah tuhh.., itu khan pejuhnya Irfan..'.
Pintar dia, aku dirangsangnya dengan cara mengingatkanku pada sperma Irfan yang banyak dan kental saya sedotin dari memeknya sesaat sesudah kumpul kebo sam si Irfan.
'Mau ke PP lagi.. sama Irfan lagii..??', jawabku yang aku yakin dia masih terobsesi dengan Irfan yang menuntun khayal dia menjadi pelayannya dan kemudian menjadi anjingnya..
'Yaa paa.., kapann..?? Gatel bbanget nihh..'.

Masih terbawa perasaan erotisku mengingat sperma kental Irfan di lidahku, aku bangkit dari dudukku menuju pesawat telpon. Aku booking 1 kamar saja di hotel PP kemudian aku minta ke panti pijat untuk sekalian booking Irfan. Ternyata Jakarta ini serba ada dan serba mudah. Besoknya baru jam 5 sore kami bisa ke hotel PP. Seharian tadi aku mesti selesaikan tugasku di kantor PT RR, walaupun aku kesulitan berkonsentrasi. Hampir seharian itu aku merindukan kentalnya sperma Irfan untuk bisa kukunyam-kenyam lagi..

Begitu masuk kamar, aku langsung nelpon ke panti pijat agar Irfan kekamar kami. Tidak sampai 10 menit dia datang. Masih ingat padaku dan pada istriku. Dan istriku nampak sangat emosional, diterkamnya Irfan dan dipagutnya, Di depanku istriku sudah tidak canggung untuk berasyik masyuk dengan lelaki lain. Kubiarkan. Toh aku ikut menikmati jud=ga adegan itu. Aku bayangkan seandainya aku yang memaguti si Irfan ini. Sekali lagi kuperhatikan bokong Irfan yang sangat seksi itu.

'Ma, Irfan, aku tinggal ke bawah yaa.. Aku mau minum bir di coffee shop'.
'Ya oom'.
'Ya mass.. trims yaa..'.
Istriku sudah laiknya bergaya anak muda 'Trims'. Ha ha.. duniaku.. Aku minum bir, ngobrol, main bilyar. Oyaa, aku lupa nggak bawa rekamanku. Biarlah, ulangan ini..

Baru sekitar 20 menit sejak kutinggalkan istriku bersama Irfan di kamar, HP-ku memanggil.
'Pa, papa naik saja ke sini ..'.
'Emangnya udah selesai.. '.
'Belumm tapi.. nih Irfan mau ngomong?'.
Selintas aku bertanya-tanya nau ngapain..
'Oomm, omm katanya seneng njilatin memek tante yang penuh pejuh yaa?? Oom ke kamar saja.., nih memek tante udah penuh nihh.. n'tar keburu ceceran..?'.
Darahku tiba-tiba serr.. nggak pernah aku pikirkan sebelumnya.. menyedot langsung pejuh lelaki lain sementara lelaki itu masih ada di situ, ngliatin aku menjilati pejuhnya. Aku ngga sempat menjawab, Kutaruh stik bilyarku, aku teken pada bon kamar dan bergegas aku menuju ke kamar.

Saat istriku membukakan pintu, pertama-tama yang kulihat adalah Irfan yang duduk di tepian ranjang. Istriku merangkulku, mencium pipiku.
'Papa mau khan?'.
'Yaa oom, aku pengin ngliatin biar kontolku ngaceng banget, Oom jilatin memek tante, aku ngliatin sambil ngocok langsung di depan mulut tante. Tante pengin minum sperma Irfan sama-sama oon. Ini ide bagus khan oom!?'.

Aku nggak menjawab, tetapi aku mulai melepas kancing-kancing bajuku, kemudian celanaku. Sementara istriku yang telanjang menuju ranjang dan merebahkan dirinya. Si Irfan berdiri di tepi ranjang itu dengan kontol yang demikian gede dan panjangnya ngaceng persis di depan mulut istriku. Istriku menganga. Irfan mulai ngocok. Dan aku.. Tak menunda-nunda lagi, aku rebah menindih kaki-kaki istriku dengan kakiku sendiri tetap terjuntai ke lantai.

Tak lama istriku mengubah posisi. Kaki-kakinya dilipat hingga menyentuh tubuhnya, betisnya diangkat ke atas, hingga persis di depanku kini terpampang kemaluan istriku yang nampak basah kuyup dengan sperma Irfan yang bleberan keluar dari bibir vaginanya. UUuuhh.. sangat merangsang. Aku nggak bisa menunda untuk langsung membenamkan bibir dan lidahku ke memek istriku tadi. Lidahku langsung menjilati dan ngebor. Disulsul bibirku yang langsung menyedoti hasil jilatan lidahku, sperma Irfan itu masuk mulutku, ke-kenyam-kenyam sebelum mengalir dan membasahi tenggorokanku.

Bukan main, Aku kembali menikmati kentalnya sperma Irfan. Lendir-lendir itu uuhh.. Nikmatnya bukan alang kepalang. Dia sana, aku lihat Irfan memandangi aku yang asyik menjilati memek istrinya yang dia penuhi dengan spermanya sambil ngocok-ocok kontolnya di depan mulut istriku yang siap menganga sambil mendesah-desah, merindukan saat saat sperma Irfan muncrat ke mulutnya.

Mungkin sekitar 5 menit, akhirnya harapan istriku terpenuhi. Sperma Irfan tumpah ruah di mulut istriku. Dan tak terhindar lagi juga muncrat-muncrat di pipinya, dagunya, lehernya dan juga dadanya. Pada buah dadanya yang membukit itu nampah lelehan kental dari ujung pentil hingga ke tulang iganya. Di bawah sini aku menguras seluruh isi sperma dari vagina istriku. Uhh baunyaa.. Seperti mata air pedesaan dan sperma Irfan itu gurih banget.

Dan tentu saja begitu selesai mengeringkan isi memek istriku, aku langsung naik menindihi tubuh istriku. Kakinya kembali diturunkan ke kasur sehingga aku leluasa menyedoti, mengisap dan menjilati sperma di tubuhnya, di lehernya, pipinya dan dagunya. Dan terakhir aku cium bibir istriku serta kulumatnya. Istriku masih menyisakan sperma Irfan di mulutnya. Mungkin sengaja untuk aku. Dan tak lama sperma itu telah pindah ke mulutku yang langsung kutelan bersama ludah istriku.

{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment